EVALUASI SISTEM DAN PROSEDUR PEMBELIAN

This item was filled under [ Ekonomi ]
VN:F [1.9.22_1171]
Rating: 5.0/5 (24 votes cast)

Skripsi Jursuan Ekonomi : EVALUASI SISTEM DAN PROSEDUR PEMBELIAN  (PADA MIROTA KAMPUS YOGJAKARTA).

Seiring dengan bangkitnya perekonomian indonesia sejak dilanda krisis ekonomi tahun 1998, kini banyak unit-unit usaha masyarakat yang berkembang. Seharusnya hal semacam ini di dukung oleh sumber daya manusia yang berkualitas dan didukung dengan sumber modal yang cukup agar dapat mengembangkan dan mempertahankaan usahanya. Dengan semakin banyak sektor ekonomi mikro di masyarakat menengah kebawah  menunjukan bahwa dunia usaha di indonesia sudah mulai mengalami kemajuan. Sektor ekonomi mikro inilah yang nantinya akan menjadi tulang pumgung bagi sektor ekonomi makro.

Perusahaan akan berkembang apabila didukung dengan sistem akuntansi yang cocok dan tepat. Karena sistem akuntansi direncanakan untuk menghasilkan informasi yang berguna bagi pihak luar maupun dalam perusahaan, terutama informasi keuangan. Selain itu akuntansi menjadi salah satu faktor utama dan pemegang peranan penting dalam menunjang  kegiatan dunia usaha. Dalam perkembangan dunia bisnis, masalah system akuntansi akan tercemin dalam bentuk pemisahan tugas, wewenang, dan tanggung jawab managerial.

Salah satu indikasi berkembangnya  perusahaan yang bergerak dalam bidang usaha supermarket (retail bisnis) adalah meningkatnya pembelian yang dilakukan, karena pembelian merupakan kunci keberhasilan  usaha ini. Di dalam pembelian bukan hanya sekedar barang tersedia,tetapi harus dapat mencukupi kebutuhan masyarakat, barang harus berkualitas, dan juga harga yang murah, karena saat ini banyak sekali persaingan-persaingan yang harus kita hadapi. Sistem pembelian melibatkan bagian gudang, bagian pembelian, bagian panerimaan, bagian akuntansi, dan  bagian yang terkait baik langsung maupun tidak langsung. Sistem pembelian  harus benar-benar ada pemisahan yang jelas dan tegas terhadap fungsi-fungsi yang terkait.   Pembelian ada berbagai macam pengalokasianya diantaranya pembelian putus,  pembelian tunai, dan pembelian titip jual. Sistem pengendalian internal dalam  pembelian atau penggadaan barang  dilakukan oleh bagian pembelian, dengan estimasi sesuai kebutuhan dan perputaran barang dari pemesanan hingga  barang datang lagi .

Pembelian ada berbagai macam pengalokasianya diantaranya:

q   Pembelian putus : pembelian  sesuai jatuh tempo dengan perjanjian.Barang yang tidak habis tetap di bayar sesuai pesanan,barang yang tidak terjual biasanya di obral.

q  Pembelian tunai : pembelian ada  barang ada uang, kalau barang sudah diterima maka  pembayaran harus dilakukan. Biasanya pembelian ini hanya untuk pembelian dibawah Rp 300.000 ,00.

q  Pembelian titip jual: barang yang dibayar hanya barang yang laku saja ,barang yang tidak laku bisa di retur atau dibukakan  nota sesuai kesepakatan pembelian .

Pengendalian intern merupakan suatu proses yang dijalankan oleh dewan komisaris, manajemen, dan personel lain yang dirancang untuk mencapai tujuan yang hendak dicapai. Tujuan tersebut adalah:

  1. Menjaga kekayaan organisasi.
  2. Mengecek ketelitian dan keandalan data akuntansi.
  3. Mendorong efisiensi operasional.
  4. Mendorong dipatuhinya kebijakan mana

Untuk mencapai tujuan tersebut, harus disusun unsur pokok sistem pengendalian intern di dalam suatu perusahaan yang terdiri dari:

  • Organisasi yang memisahkan tanggung jawab dan wewenang   secara tegas.
  • Sistem otorisasi dan prosedur pencatatan.
  • Praktik yang sehat.
  • Karyawan yang mutunya sesuai dengan tanggung jawabnya.

Dari unsur-unsur sistem pengendalian intern yang ada dalam suatu perusahaan akan dapat diketahui dimana kelemahan pengendalian intern suatu perusahaan.

Apabila kita amati banyak perusahaan yang belum menerapkan pengendalian intern dalam perusahaanya secara baik dan benar terutama terhadap sistem  pembelian. Selama ini yang terjadi adalah asalkan uang keluar dan barang sudah ada, tanpa ada pemeriksaan yang lebih rinci apakah proses pembelian perusahaan sudah sesuai dengan prosedur atau belum. Oleh karena itu untuk mengetahuinya agar tidak terjadi penyimpangan-penyimpangan  didalam perusahaan.perlu ada penelitian dan analisa tentang hal tersebut. Dari uraian diatas, penulis tertarik untuk mengambil judul laporan penelitian ini yaitu ”EVALUASI SISTEM DAN PROSEDUR PEMBELIAN  PADA MIROTA KAMPUS YOGJAKARTA”.

Untuk mendownload silakan klik link di bawah ini

Download di sini

EVALUASI SISTEM DAN PROSEDUR PEMBELIAN, 5.0 out of 5 based on 24 ratings
You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

Copyright Notice: Skripsi-skripsi yang dipublikasikan di Pustakaskripsi.com adalah skripsi dengan lisensi boleh dipublikasikan dengan pernyataan Copyright sebagai berikut:
Copyrights : Copyright (c) <Universitas Penerbit>. Verbatim copying and distribution of this entire article is permitted by author in any medium, provided this notice is preserved.

Jika anda adalah penulis atau penerbit skripsi ini dan merasa tidak menerbitkan lisensi tersebut, dan merasa keberatan skripsi anda dipublikasikan, silahkan menghubungi admin di admin [at] pustakaskripsi.com. Kami akan dengan senang hati meng-unpublish Skripsi anda.

Sebarkan Ilmu walaupun hanya satu Ayat. Ilmu yang kau bagikan kepada orang lain maka akan semakin bertambah dan berkah.

Leave a Comment

Receive all updates via Facebook. Just Click the Like Button Below

Powered By Blogger Widgets